Pengantar Indikator Triple Exponential Moving Average (TEMA)

 




















Pengantar Indikator Triple Exponential Moving Average (TEMA)
Kontributor : Maurits Wattimena

Website Amarkets:Buka akun Demo/Real
Gabung Telegram:market Outlook dan Ide Trading Harian

Laverage

 



Leverage, atau dalam bahasa Indonesia sering disebut dengan "daya ungkit," adalah istilah yang digunakan dalam trading untuk menggambarkan kemampuan trader untuk mengendalikan posisi yang lebih besar dari modal yang sebenarnya mereka miliki. Leverage memungkinkan trader untuk mendapatkan akses ke pasar dengan modal yang lebih kecil daripada yang sebenarnya diperlukan untuk melakukan perdagangan penuh dengan ukuran lot yang sama.


Untuk memberi penjelasan yang lebih mendalam tentang leverage, mari kita lihat beberapa poin kunci:


1. Pengertian Leverage:

Leverage memungkinkan trader untuk mengendalikan posisi yang lebih besar daripada modal yang sebenarnya mereka miliki. Misalnya, jika Anda memiliki leverage 1:100, Anda dapat mengendalikan posisi senilai $100.000 dengan hanya $1.000 modal yang disetorkan.

2. Contoh Penggunaan Leverage:

Misalkan Anda ingin melakukan trading forex dan memiliki modal sebesar $1.000. Dengan leverage 1:100, Anda dapat mengendalikan posisi senilai $100.000. Jika Anda memperoleh keuntungan 1% dari posisi ini, itu akan menghasilkan keuntungan $1.000, yang setara dengan seluruh modal awal Anda.

3. Potensi Keuntungan dan Kerugian:

Leverage memperbesar potensi keuntungan dan kerugian. Meskipun Anda dapat mengendalikan posisi yang lebih besar dengan leverage, Anda juga berisiko mengalami kerugian yang lebih besar. Sebuah pergerakan kecil dalam harga dapat memiliki dampak yang signifikan pada akun trading Anda.

4. Pengelolaan Risiko:

Penggunaan leverage memerlukan pengelolaan risiko yang hati-hati. Penting untuk menetapkan stop loss dan take profit untuk membatasi kerugian dan mengamankan keuntungan.

Dengan leverage yang tinggi, risiko terkait margin call (membutuhkan tambahan dana untuk mempertahankan posisi terbuka) juga harus dipertimbangkan.

5. Peraturan dan Batasan:

Banyak pialang atau platform trading memiliki batasan leverage yang ditetapkan oleh otoritas pengatur, seperti 1:30 untuk trader ritel di beberapa yurisdiksi.

Batasan leverage bertujuan untuk melindungi trader dari risiko yang berlebihan dan memastikan perdagangan yang lebih berkelanjutan.

6. Pilihan Investasi:

Penggunaan leverage tidak terbatas pada forex saja. Leverage juga digunakan dalam perdagangan komoditas, saham, dan indeks.

Pemahaman yang baik tentang leverage dan pengelolaan risiko yang tepat sangat penting dalam trading. Meskipun leverage dapat memperbesar potensi keuntungan, penggunaannya juga membawa risiko yang signifikan. Penting untuk menggunakan leverage dengan bijak dan memahami konsekuensi penuh dari setiap perdagangan yang Anda buat.

Jenis Jenis Indikator Fundamental

 



Indikator fundamental ekonomi adalah data statistik atau informasi ekonomi yang digunakan untuk mengukur kesehatan dan kinerja ekonomi suatu negara atau wilayah. Data ini memberikan gambaran tentang pertumbuhan ekonomi, inflasi, ketenagakerjaan, perdagangan, dan faktor-faktor lain yang mempengaruhi aktivitas ekonomi. Berikut adalah beberapa contoh indikator fundamental ekonomi yang penting:


1. Produk Domestik Bruto (Gross Domestic Product - GDP):

GDP mengukur nilai total semua barang dan jasa yang dihasilkan oleh suatu negara dalam satu periode waktu tertentu. Ini adalah ukuran umum dari pertumbuhan ekonomi.

2. Inflasi:

Inflasi adalah laju kenaikan harga barang dan jasa secara umum dalam suatu ekonomi. Ini sering diukur dengan menggunakan indeks harga konsumen (Consumer Price Index - CPI) atau indeks harga produsen (Producer Price Index - PPI).

3. Tingkat Pengangguran:

Tingkat pengangguran mengukur persentase populasi tenaga kerja yang tidak bekerja tetapi aktif mencari pekerjaan. Ini memberikan gambaran tentang kesehatan pasar tenaga kerja.

4. Tingkat Bunga:

Tingkat bunga mengacu pada biaya pinjaman uang dari bank sentral atau lembaga keuangan lainnya. Ini mempengaruhi konsumsi, investasi, dan aktivitas ekonomi lainnya.

5. Neraca Perdagangan:

Neraca perdagangan adalah selisih antara nilai total ekspor dan impor suatu negara. Ini mencerminkan surplus atau defisit perdagangan suatu negara dan dapat mempengaruhi nilai tukar mata uang.

6. Angka Pengangguran Awal (Initial Jobless Claims):

Angka pengangguran awal mengukur jumlah klaim tunjangan pengangguran yang diajukan oleh individu yang baru kehilangan pekerjaan. Ini memberikan indikasi tentang kondisi pasar tenaga kerja.

7. Penjualan Ritel:

Penjualan ritel mengukur jumlah uang yang dihabiskan oleh konsumen untuk barang-barang dan jasa. Ini merupakan indikator aktivitas konsumen dan pertumbuhan ekonomi.

8. Pesanan Barang Tahan Lama (Durable Goods Orders):

Pesanan barang tahan lama mengukur jumlah pesanan untuk barang-barang tahan lama, seperti mobil, mesin, dan peralatan elektronik. Ini memberikan gambaran tentang kepercayaan produsen dan kekuatan sektor manufaktur.

9. Tingkat Pertumbuhan Pendapatan Riil:

Tingkat pertumbuhan pendapatan riil mengukur kenaikan pendapatan rata-rata setelah memperhitungkan inflasi. Ini memberikan gambaran tentang daya beli masyarakat.

10. Indeks Kepercayaan Konsumen:

Indeks kepercayaan konsumen adalah ukuran keyakinan konsumen tentang kondisi ekonomi saat ini dan masa depan. Ini dapat mempengaruhi keputusan belanja konsumen.


Indikator-indikator fundamental ekonomi ini sangat penting bagi analis, investor, dan pelaku pasar keuangan untuk memahami tren ekonomi dan mengambil keputusan investasi yang tepat. Informasi ini biasanya dirilis secara terjadwal oleh lembaga pemerintah dan organisasi swasta, dan sering menjadi fokus perhatian di pasar keuangan.


Jenis jenis Indikator Teknikal

 











Indikator teknikal adalah alat yang digunakan dalam analisis pasar keuangan untuk membantu trader mengidentifikasi tren, momentum, volatilitas, dan potensi titik masuk atau keluar dari perdagangan. Berikut adalah beberapa jenis indikator teknikal yang umum digunakan dalam trading:


1. Moving Averages (MA):

MA adalah salah satu indikator paling dasar yang mengukur rata-rata harga selama periode waktu tertentu. Ini membantu mengidentifikasi arah tren dan level support dan resistance.

2. Relative Strength Index (RSI):

RSI mengukur kecepatan dan perubahan harga dengan membandingkan kenaikan dan penurunan harga. Ini membantu menentukan apakah suatu aset dianggap oversold atau overbought.

3. Moving Average Convergence Divergence (MACD):

MACD mengukur perbedaan antara dua moving averages (biasanya exponential moving averages) untuk mengevaluasi momentum dan mengidentifikasi potensi perubahan tren.

4. Bollinger Bands:

Bollinger Bands terdiri dari moving average (biasanya SMA) dan dua band yang bergerak berdasarkan volatilitas harga. Ini membantu mengukur volatilitas dan mengidentifikasi periode konsolidasi dan breakout.

5. Stochastic Oscillator:

Stochastic Oscillator mengukur hubungan antara harga penutupan saat ini dengan kisaran harga selama periode tertentu. Ini membantu mengidentifikasi keadaan overbought atau oversold.

6. Ichimoku Cloud:

Ichimoku Cloud adalah indikator yang mengukur momentum, support, dan resistance dengan menggunakan berbagai garis yang dibuat dari rata-rata harga historis.

7. Average True Range (ATR):

ATR mengukur volatilitas pasar dengan menghitung kisaran harga rata-rata selama periode tertentu. Ini membantu menentukan ukuran stop loss yang sesuai dan mengukur potensi profitabilitas perdagangan.

8. Volume Indicator:

Indikator volume mengukur jumlah perdagangan yang terjadi dalam suatu periode waktu. Ini membantu mengonfirmasi kekuatan tren atau menunjukkan potensi pembalikan harga.

9. Fibonacci Retracement:

Fibonacci Retracement digunakan untuk mengidentifikasi level support dan resistance berdasarkan rasio Fibonacci. Ini membantu mengidentifikasi level harga potensial di mana harga dapat memantul atau berbalik.

10. Parabolic SAR (Stop and Reverse):

Parabolic SAR adalah indikator yang mengidentifikasi tren harga dan menunjukkan titik-titik pembalikan tren potensial.

Setiap indikator memiliki kegunaan dan kelemahannya sendiri. Biasanya, trader akan menggunakan beberapa indikator bersamaan untuk mengkonfirmasi sinyal perdagangan dan memperkuat analisis mereka. Penting untuk memahami cara kerja setiap indikator dan menguji strategi trading sebelum menggunakannya secara aktif dalam perdagangan riil.


Pengertian Forex










Forex, singkatan dari "foreign exchange", adalah pasar keuangan global di mana mata uang dari berbagai negara diperdagangkan. Ini adalah pasar terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan, dengan transaksi senilai triliunan dolar setiap hari. Forex memungkinkan individu, perusahaan, bank, dan institusi keuangan lainnya untuk menukar mata uang asing dengan tujuan bisnis, investasi, spekulasi, atau hedging risiko mata uang.

Berikut adalah beberapa konsep dasar yang penting untuk dipahami dalam forex:

1. Pasangan Mata Uang:

Dalam forex, mata uang diperdagangkan dalam pasangan. Setiap pasangan mata uang terdiri dari dua mata uang yang berbeda, yang diberi kode tiga huruf. Contohnya adalah EUR/USD (Euro versus Dolar AS) dan USD/JPY (Dolar AS versus Yen Jepang).

2. Penawaran (Bid) dan Permintaan (Ask):

Harga di pasar forex ditampilkan dalam dua harga: harga penawaran (bid) dan harga permintaan (ask). Harga penawaran adalah harga di mana pedagang dapat menjual mata uang, sementara harga permintaan adalah harga di mana mereka dapat membelinya.

3. Spread:

Selisih antara harga penawaran dan harga permintaan disebut spread. Spread adalah biaya transaksi yang harus dibayar oleh pedagang saat membuka posisi.

4. Lot dan Leverage:

Lot adalah ukuran standar untuk trading forex. Satu lot standar biasanya setara dengan 100.000 unit mata uang dasar. Leverage memungkinkan pedagang untuk mengontrol posisi yang lebih besar dengan menggunakan modal yang lebih kecil. Namun, leverage juga meningkatkan risiko.

5. Analisis Teknikal dan Fundamental:

Pedagang forex menggunakan analisis teknikal dan fundamental untuk mengidentifikasi peluang perdagangan. Analisis teknikal melibatkan studi tentang grafik harga dan indikator teknis, sementara analisis fundamental melibatkan evaluasi faktor-faktor ekonomi dan politik yang mempengaruhi nilai mata uang.

6. Jam Perdagangan:

Pasar forex beroperasi 24 jam sehari, lima hari seminggu, mulai dari sesi perdagangan di Sydney, kemudian Tokyo, London, dan New York.

7. Risiko dan Peluang:

Meskipun forex menawarkan peluang untuk mendapatkan keuntungan yang signifikan, perdagangan forex juga melibatkan risiko kerugian yang besar. Pedagang harus memahami risiko ini dan mengelola modal mereka dengan hati-hati.

Forex merupakan pasar yang sangat likuid dan dinamis, di mana nilai mata uang dapat berfluktuasi secara cepat dan signifikan. Penting untuk mendapatkan pemahaman yang kuat tentang pasar sebelum terlibat dalam trading forex.


Mengapa anda harus mengelola resiko

 


Dalam dunia perdagangan, agak ramai peniaga masih sukar untuk melaksanakan pengurusan risiko dan modal. Kerumitan kaedah yang ditawarkan dan liputan perbincangan yang terlalu luas dikatakan menjadi punca utama. Sebenarnya, pengurusan risiko adalah perkara paling penting yang perlu dilakukan supaya aktiviti perdagangan berjaya.

Berikut adalah petua mudah untuk menerapkan pengurusan risiko dagangan, sama ada dalam dagangan forex, komoditi atau indeks. Petua untuk Pengurusan Risiko & Modal dalam Perdagangan

1. Tentukan risiko maksimum dan modal permulaan

Kes sering dijumpai di mana seorang peniaga mempunyai strategi perdagangan yang baik tetapi transaksi yang dilakukannya sebenarnya membuat kerugian. Biasanya ini berlaku jika peniaga mempunyai pengurusan wang yang lemah. Apabila berdagang, adalah penting untuk menentukan berapa banyak modal yang akan dibelanjakan pada setiap kesempatan. Dalam pengurusan risiko, peniaga baru dinasihatkan untuk menggunakan had risiko maksimum tidak lebih daripada 2% daripada jumlah modal. Sebagai contoh, seorang peniaga baru mula berdagang dengan modal permulaan $10,000, maka purata kerugian maksimum bagi setiap transaksi ialah dua peratus daripada modalnya, iaitu $200. Dengan pengiraan 1 lot setiap transaksi, ini bermakna 20 mata pada instrumen forex, $2 dalam produk emas (XAU) atau sekitar 40 mata pada indeks Nikkei. Seorang peniaga boleh menilai sistem dan instrumen yang dia mahu berdagang. Jika seorang peniaga mendapati bahawa pasaran atau sistem perdagangan hanya akan berfungsi dengan baik dengan jumlah risiko atau stop loss yang lebih besar, maka yang terbaik adalah meningkatkan modal awal yang didepositkan. Gunakan formula ini untuk menentukan modal permulaan untuk deposit: Besarkan Jika sistem pedagang berfungsi lebih baik pada instrumen Euro dengan stop loss sebanyak 40 mata atau $400, maka lebih baik menggunakan modal permulaan Enlarge Sementara itu, jika instrumen emas menghasilkannya prestasi terbaik dengan stop loss $5 atau $500 (diperolehi daripada $5 x 100 troy auns), maka sebaiknya gunakan modal permulaan sebagai deposit Enlarge

2. Gunakan risiko maksimum setiap hari

Untuk membantu peniaga membiasakan diri menguruskan risiko ini, petua ini mesti dipertimbangkan. Dengan menggunakan risiko maksimum sebagai kerugian maksimum setiap hari, bermakna seorang peniaga hanya membenarkan satu kerugian berlaku dalam satu hari. Jika transaksi pertama menghasilkan keuntungan dan yang kedua mengakibatkan kerugian bernilai 2% daripada jumlah ekuiti, maka sebaiknya hentikan transaksi kedua dan hanya meneruskan dagangan pada hari berikutnya.

3. Satu posisi pada satu masa

Satu kedudukan pada masa tertentu dalam dagangan boleh membolehkan pedagang memberi tumpuan kepada fungsi pengurusan risiko dan hanya akan membuka satu kedudukan baharu selepas berjaya mencairkan kedudukan pertama dengan keuntungan tertentu. Begitu juga untuk kedudukan kedua, peniaga hanya akan membuka kedudukan ketiga (pada mana-mana instrumen) jika dia telah berjaya mengaut keuntungan sebenar dari kedudukan kedua dan seterusnya.

4. Tentukan jumlah transaksi (lot/saham)

Kaedah ini adalah gabungan pengurusan risiko dan modal yang digunakan berdasarkan potensi pergerakan harga. Ini bermakna bilangan lot yang digunakan dalam setiap transaksi dikira berdasarkan tahap stop loss dan diselaraskan untuk risiko maksimum (2%). Melalui pengiraan ini, peniaga dengan modal permulaan $10,000 hanya boleh mengambil posisi dengan kontrak biasa 1 lot.

5. Hanya ambil posisi dengan ganjaran 2 kali ganda lebih tinggi daripada risiko

Sudah tentu banyak peluang untuk menceburi sesuatu jawatan, lebih-lebih lagi dengan banyaknya maklumat yang kini tersebar melalui pelbagai media. Adalah lebih baik untuk peniaga hanya memilih peluang yang mempunyai nisbah risiko pulangan sekurang-kurangnya 1:2 dan mungkin lebih tinggi daripada itu. Petua pengurusan risiko di atas boleh dilaraskan mengikut keutamaan dan kekuatan modal anda. Dengan berdisiplin dan berpegang kepada kaedah ini, seorang peniaga secara tidak langsung telah cuba membentuk ciri-ciri berdisiplin dalam peraturan dan rancangan dagangannya sendiri untuk mencapai kejayaan.

Amarkets telah menjadi broker kegemaran untuk pedagang di seluruh dunia selama 17 tahun dengan reputasi terbaik, profesional dan boleh dipercayai. memberikan perkhidmatan yang terbaik. Salah satunya adalah dengan memberikan pendidikan berkala kepada Trader, seperti mengadakan webinar mingguan percuma, bengkel bulanan, serta bimbingan perdagangan yang dikendalikan oleh perunding profesional dari Amarkets. Sudah tiba masanya untuk mula berdagang dengan broker rasmi, dipercayai dan berpengalaman hanya di Amarkets.

 

 

Review

https://www.trustpilot.com/review/amarkets.com

https://www.myfxbook.com/forex-broker/amarkets/906

https://tradersunion.com/brokers/forex/view/amarkets

https://financialcommission.org/amarkets

https://www.verifymytrade.com/badge/a3cd0f81-fd2d-40a3-bf4f-68e3d7217aca